Sabtu, Februari 17, 2007

NARA YUDA : Ronggeng!!!

Oh waktu itu zaman rock kapak. Beli rokok dua ringgit dapat sekotak. Dari naik bas baik lagi menapak. Sampai KL tak buat apa-apa saja nak lepak. Tapi budak-budak masih lagi dengar cakap mak bapak.

Tapi cerita ini bukan pasal orang kota. Ini cerita tentang orang desa. Tapi pada zaman yang sama. Untuk ikhtibar kita semua.

Cerita pasal Jali kena kahwin paksa. Dalam paksa dia rela juga. Sebab dia kawin dengan anak dara. Bukan janda. Paling penting kawin ditaja.

Dah Tinah agaknya memang jodoh untuk si Jali. Rupanya memang satu universiti. Cuma lain fakulti. Depan tok kadi. Sekali akad terus jadi.

Hidup mereka macam biasa saja. Mereka hidup aman bahagia. Tapi satu yang Tinah tak suka. Sebab Jali hisap rokok macam naga.
Jali : AKU PEDULI APA?

Di hening sesuatu petang. Tinah dan Jali duduk berbincang. "Sehari abang hisap berapa batang?"."Ntah, abang tak kira la, sayang."

Puas juga Tinah suruh Jali berenti. Tapi Jali sikit tak peduli. Dia kata bukannya rugi. Dia beli pakai duit gaji. Tak luak duit belanja beli gula beli kopi.

Tinah ambil keputusan sendiri. Biarlah apa nak jadi. Agar Jali tak merokok lagi. Sampai bila-bila nanti. Tapi, kalau lah plan dia jadi.

Sambungan cerpen ini ada di dalam zine NARA YUDA #2. Dapatkannya sekarang di narayuda.blogspot.com

3 ulasan:

samurai berkata...

teaser yg menerujakan. terutama bab2 hisap ni. huhuhu..

el-Maaniq berkata...

haha..

kemat berkata...

huh..potong stim nak baca la,..
good bisnes trick..tp aku memang nk beli stu narayuda nie..