Selasa, Julai 24, 2007

DRAMA DUA BABAK : Pemanas Daarrahhhh

Babak satu : Jihad

Perang adalah politik yang mengalirkan darah


Babak dua : Ijtihad

Politik adalah perang yang tidak mengalirkan darah

Jumaat, Julai 20, 2007

Orang Baru

Hey el maaniq.

Terima kasih jemput aku ke kebun kau ni. Luas betul! Pertama kali aku masuk tempat macam ni. Insya ALLAH.. later on aku cuba tabur benih sekali.

Selasa, Julai 17, 2007

DARI DALAM DIRI : Mempercepatkan waktu

Dia terlalu wanita.

Mengharapkan belaian saya,
bagai saya seorang Romeo,
bagai saya seorang Uda,
bagai saya seorang Qais,
bagai saya seorang Bonaparte,
hingga bagai saya seorang Yusuf.

Dia mahu saya menjadi lelaki yang selalu muncul dalam mimpi remajanya.

Tetapi saya bukan!

Khamis, Julai 12, 2007

Rabu, Julai 11, 2007

DRAMA SEBABAK : smuggle akan lebih berleluasa

"Assalamualaikum"
"Waalaikumussalam"
"Bagi saya rokok besar sekotak"
"Nak. Harga baru tau"
"Takpe lah, dah kerajaan suruh naik harga, kita ikut je lah"
"Emm. Kerajaan naikkan harga ikut... mufti keluarkan fatwa haram taknak ikut?"
"Err"

Selasa, Julai 10, 2007

TEATER : Maskara 2

Aku memang dah gian berteater (semula). Tapi malas nak pergi latihan! Sejak kali terakhir tahun lepas, aku dah menolak beberapa tawaran dari kawan-kawan aku dari KTKL dan ASWARA. Sebab aku malas nak pergi latihan!

Apabila diminta untuk berduet dalam Maskara 2 anjuran sindikit soljah aku memang tak fikir lama untuk setuju. Dan karya aku Drama sebabak : Jual penyakit memang aku fikirkan paling sesuai untuk pembacaan secara duet, walaupun entri-entri dalam blog aku yang lain-lain kebanyakkan juga drama sebabak.

Aku dan Esis adakan meeting ringkas di NZ wangsa maju. Esis setuju untuk baca karya aku itu. Dalam meeting ringkas tersebut. Kami ada bincangkan untuk membuat satu kelainan.

“Alif akan buat magik sebagai show dia.”
“Itu dah kira lain tu”
“Kita kena pikir yang lain dari yang lain. Supaya orang akan ingat show kita”
“Emm. Apa kata kalau kita masukkan unsur teaterikal dalam show tu?”
“OK juga. Tapi macamana?”
“Kita berlakon lah atas stage tu. Tapi kita baca la. Mana sempat nak hafal”
“OK. Aku setuju”

Kami cuma sempat bincang serba ringkas saja tanpa ada latihan.

Tidak adil jika karya aku sahaja. Aku cadangkan untuk Esis stanby karyanya yang sesuai (stanby kerana ketika itu kami tak tau yang kami mendapat dua slot malam itu) untuk duet. Tapi katanya tidak ada yang sesuai untuk duet kecuali perlu dikonstruk semula. Dan Esis memilih karya ‘Kisah Uki’ . Aku setuju.

Untuk ini juga kami hanya sempat bincang secara ringkas tanpa latihan.

Pada malam persembahan, baru aku dapat lihat ‘ruang lakon’ kami. Memang sesuai untuk kami jadikan tandas!, dan yang paling penting, aku tetap dapat lepaskan gian.

Terima Kasih Esis. Terima kasih sindikit soljah. Selain dapat lepaskan gian, merasa juga aku berkongsi pentas dengan Pyanhabib!